Kamis | 27 Juni 2019
Masyarakat Tionghoa Panipahan Galang Dana Bantu Korban Kebakaran
Masyarakat Tionghoa Panipahan melakukan penggalangan dana korban kebakaran,.


Rabu | 26 Juni 2019
Bupati Rohil Apresiasi Peran Tokoh Tionghoa
Bupati Rokan Hilir (Rohil), H Suyatno AMp, mengapresiasi peran tokoh.


Minggu | 23 Juni 2019
Melihat Indahnya Toleransi Antarumat Beragama di Kelenteng Ancol
BANYAK tempat di Jakarta yang sangat unik dan melambangkan indahnya toleransi.

Rubrik : pekanbaru | Selasa , 14 Mei 2019
Bandara SSK II Aktifkan Pemindai Panas Pantau Cacar Monyet
Editor : wisly | Penulis: antarariau
Petugas menggunakan thermal scanner di Bandara Sultan Syarif Kasim II, Kota Pekanbaru. (antara)

PEKANBARU - Otoritas Bandara Sultan Syarif Kasim II (SSK) II di Kota Pekanbaru, Riau, menyatakan alat pemindai panas sudah diaktifkan untuk memantau penumpang dari Singapura yang berpotensi terjangkit virus cacar monyet.

Executive General Manager Bandara Sultan Syarif Kasim II (SSK II), Jaya Tahoma Sirait, di Pekanbaru, Senin (13/5) , mengatakan piranti pemindai panas tubuh (thermal scanner) itu ditempatkan di terminal kedatangan internasional.

Pengoperasiannya dilakukan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) yang ada di Bandara SSK II. “KKP melaksanakan pengawasan penumpang yang datang dari Singapuradan mengoperasikan pemindai panas,” katanya.

Sebelumnya, Dinas Kesehatan Provinsi Riau menginstruksikan pengawasan di pelabuhan dan bandara diperketat terutama di rute Singapura dan Batamuntuk mencegah penularan virus cacar monyet (monkeypox).

“Dinas kesehatan telah meminta Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan di Pekanbaru untuk memantaudan pengawasan terhadap penumpang pesawat yang berasal dari Singapura dan penumpang yang berasal dari Batam, karena banyaknya masyarakat Riau yang berpergian ke Singapura melalui Batam,” kata Kepal Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Mimi Nazir.

Ia mengatakan begitu juga pengawasan di pelabuhan laut karena Provinsi Riau juga mempunyai jalur masuk dari Batam.

Mimi mengatakan, hingga kini bisa dipastikan Riau bersih dari penyakit tersebut. Namun, instansi terkait harus tetap waspada melakukan pengawasan dan pencegahan.

“Sampai sejauh ini belum ada informasi adanya kasus cacar monyet di Riau, namun tetap waspada sehubungan adanya penerbangan langsung Singapura ke Pekanbaru,” katanya.

Cacar monyet pertama kalinya muncul di Singapura yang virusnya menginfeksi seorang pria asal Nigeria pada April lalu. Sebelum tiba di Singapura, pria itu dikabarkan menghadiri pernikahan di Nigeria dan bisa jadi makan daging liar yang menjadi sumber transmisi virus. Daging yang dimaksud bisa jadi simpanse, gorila, kijang, burung, atau hewan pengerat.

Virus cacar monyet menular ke orang lain melalui kontak langsung. Masa inkubasi 5-7 hari baru terlihat gejalanya. Gejala cacar monyet sama dengan cacar lainnya, antara lain demam dan gangguan pernafasan.*




Berita Lainnya