Sabtu | 23 Mei 2020
Marga Zhang Riau Salurkan Sembako Lewat Koramil dan Polsek Senapelan
Membantu warga terdampak Covid-19 atau virus corona dilingkungan sekitar,.


Kamis | 21 Mei 2020
Tionghoa Peduli dan Pimpinan DPRD Pekanbaru Salurkan Sembako
Tionghoa Peduli Penanggulangan Covid-19 Riau menyalurkan 200 paket sembako.


Rabu | 20 Mei 2020
Gerakan 1000 Kantong Darah Ramadhan Raih Rekor MURI
Gerakan 1000 Kantong Darah Ramadhan tercatat di Museum Rekor-Dunia Indonesia.

Rubrik : dunia
Gunung Taal Filipina Erupsi, 84 WNI Dievakuasi
Editor : wisly | Penulis: republika
Selasa , 14 Januari 2020

MANILA - Sejak erupsi Gunung Taal di wilayah Cavite, Filipina, pada Minggu (12/1), sebanyak 84 WNI telah dievakuasi ke KBRI Manila.

“Mereka terdiri dari para mahasiswa dan keluarga, serta WNI yang tertahan di Bandara Internasional Manila,” kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha melalui pesan singkatnya, Selasa (14/1).

Berdasarkan catatan KBRI Manila, terdapat 170 WNI yang tinggal di wilayah Cavite, yang berjarak sekitar 82 kilometer dari Manila. Sebagian besar WNI yang tinggal di daerah itu adalah mahasiswa.

Namun, menurut Judha, tidak semua WNI dievakuasi ke KBRI Manila karena daerah wajib evakuasi berada dalam radius 10 kilometer dari Gunung Taal. Sementara lokasi asrama mahasiswa Indonesia berjarak 15 kilometer dari gunung tersebut.

“KBRI mengevakuasi WNI yang memilih untuk dievakuasi ke Manila,” kata Judha.

Sebelumnya, sudah ada 14 WNI yang meninggalkan KBRI Manila dan 11 WNI terdampak yang akan meninggalkan Manila, Selasa malam ini. “Belasan WNI tersebut memilih tinggal di rumah teman dan kerabatnya di Manila,” ujar Judha.

Hingga saat ini, Gunung Taal masih berstatus siaga 4 atau berpotensi menimbulkan letusan besar dan berbahaya. Erupsi gunung tersebut menyebabkan sekolah-sekolah, lokasi bisnis, dan kantor-kantor pemerintah ditutup untuk sementara waktu akibat abu pekat dan letusan yang bisa terjadi kapan saja.

Pihak berwenang Filipina bahkan memperingatkan bahwa letusan Gunung Taal bisa menimbulkan tsunami. Dilaporkan Reuters, lebih dari 24 ribu orang telah dievakuasi dari pulau tempat gunung itu berada, yang biasanya menjadi destinasi wisata populer.

Erupsi gunung itu juga mengakibatkan lebih dari 500 penerbangan di Bandara Internasional Manila ditunda atau dibatalkan pada Ahad (12/1). Sebagai salah satu gunung berapi paling aktif di Filipina, Taal telah meletus lebih dari 30 kali dalam lima abad terakhir, dan letusan terakhir terjadi pada 1977. Letusan Gunung Taal pada 1911 menewaskan 1.500 orang, dan letusannya yang terjadi pada 1754 bahkan berlangsung selama beberapa bulan.*
 




Berita Lainnya