2 Syawwal 1442 H / Jumat, 14 Mei 2021
Uji Coba Vaksin AstraZeneca ke Anak-anak Dihentikan
dunia | Kamis, 8 April 2021
Editor : wislysusanto | Penulis : republika
ilustrasi

JAKARTA - Universitas Oxford mengatakan uji coba vaksin AstraZeneca pada anak-anak di Inggris dihentikan sementara, akibat adanya kekhawatiran terkait risiko pembekuan darah. Namun, para peneliti bersikeras "tidak ada masalah keamanan" dalam uji coba.

Mereka mengatakan akan menunggu data tambahan dari Badan Pengawas Produk Kesehatan dan Obat-obatan Inggris (MHRA) sebelum melanjutkan uji coba mereka. Pengumuman ini dikeluarkan menyusul pernyataan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (6/4) bahwa manfaat vaksin COVID-19 masih lebih besar dibanding risikonya.

"Apa yang bisa kami katakan adalah bahwa penilaian yang kami miliki saat ini - dan penilaian ini atas pertimbangan oleh para ahli - adalah bahwa penilaian manfaat dibanding risiko terkait vaksin sebagian besar masih positif," ujar Rogerio Pinto de Sa Gaspar, direktur regulasi dan prakualifikasi WHO.

Dia menambahkan "tidak ada hubungan antara vaksin dan kejadian trombotik dengan trombositopenia.’’

WHO akan mengumumkan penilaian baru terkait vaksin pada Rabu atau Kamis pekan ini, setelah kelompok penasehat keamanan vaksinnya mengadakan pertemuan.

Sebelumnya, seorang pejabat Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) mengklaim ada "hubungan yang jelas" antara vaksin AstraZeneca dan risiko pembekuan darah yang langka. Namun, posisi resmi EMA adalah masih meninjau data dan belum mencapai kesimpulan apa pun.

"Menurut pendapat saya, kami bisa mengatakannya sekarang, jelas ada kaitannya (pembekuan darah) dengan vaksin. Tapi kami masih belum tahu apa yang menyebabkan reaksi ini," kata kepala vaksin EMA Marco Cavaleri kepada surat kabar Italia Il Messaggero.

"Sekarang semakin sulit untuk mengatakan bahwa tidak ada hubungan sebab-akibat antara vaksinasi dengan AstraZeneca dan kasus pembekuan darah langka yang juga terkait dengan jumlah trombosit yang rendah," tambahnya.

Cavaleri menambahkan, "di antara yang divaksinasi, ada lebih banyak kasus trombosis otak ... di antara orang-orang muda daripada yang kami perkirakan."

Stella Kyriakides, Komisaris Eropa untuk Kesehatan dan Keamanan Pangan, mengatakan EMA akan memberikan penilaian terbaru pada Rabu (7/4) malam.

Regulator kesehatan Inggris pada Sabtu (3/4) mengatakan ada tujuh kematian dari 30 orang yang menderita pembekuan darah setelah menerima vaksin Oxford-AstraZeneca. Namun, vaksin AstraZeneca telah diberikan kepada lebih dari 18 juta orang di Inggris sejauh ini.*




Artikel Terbaru
dunia, Kamis, 13 Mei 2021
Selama dua hari berturut-turut, India mencatat lebih dari 4.000.

dunia, Kamis, 13 Mei 2021
Israel telah menangkap 374 warga Palestina dari berbagai daerah.

pekanbaru, Kamis, 13 Mei 2021
Pada hari pertama Lebaran Idul Fitri 1442 Hijriah, Kamis (13/5/2021),.

pekanbaru, Kamis, 13 Mei 2021
Meski Pemerintah Kota Pekanbaru sudah menerbitkan Surat Edaran (SE) .

etalase, Kamis, 13 Mei 2021
Dini hari, Rabu, 30 Ramadhan, 1442 Hijriyah, jelang persiapan sahur.

nasional, Kamis, 13 Mei 2021
Setiap tahun, angka penduduk usia kerja di Indonesia mengalami tren.

hukum, Kamis, 13 Mei 2021
Moment Idul Fitri 1442 hijriyah terdapat 5.724 warga binaan di Riau.

sportainment, Kamis, 13 Mei 2021
Atletico Madrid berhasil mengalahkan Real Sociedad 2-1 di jornada.

nasional, Jumat, 14 Mei 2021
Tiga orang pemudik dari Provinsi Riau yang mencoba mudik ke Sumatera.

pekanbaru, Jumat, 14 Mei 2021
Sebanyak 18 pengaduan masuk di Posko Pengaduan Tunjangan Hari Raya.

Otomotif