8 Zulqaidah 1442 H / Jumat, 18 Juni 2021
19,5 Ton Pupuk Disita, Polda Riau Ungkap Peredaran Pupuk Oplosan di Kampar
hukum | Rabu, 9 Juni 2021
Editor : wislysusanto | Penulis : Linda
PUPUK OPLOSAN - Direktur Reskrimsus Polda Riau, Kombes Pol Andri Sudarmadi, Rabu (9/6), bersama jajaran memperlihatkan barang bukti pupuk oplosan yang diamankan dari produsen di Kampar. (ist)

PEKANBARU - Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau mengungkap peredaran pupuk oplosan di Kabupaten Kampar, Riau. Seorang pelaku berinisial S alias Angga (41) ditangkap dengan barang bukti pupuk oplosan 19,5 Ton.

Direktur Reskrimsus Polda Riau, Kombes Pol Andri Sudarmadi, mengatakan,  pelaku melakukan tindak pidana di bidang sistem budi daya pertanian berkelanjutan dan/atau perlindungan konsumen. Menurutnya, pengungkapan berawal dari informasi masyarakat tentang adanya peredaran pupuk yang tidak terdaftar atau diduga pupuk oplosan. 

"Berdasarkan informasi itu, pada  Selasa,  27 April 2021 pukul 21.00 WIB,  penyelidik Unit 2 Subdit I Ditreskrimsus Polda Riau melakukan pendalaman," ujar Andri, Rabu (9/6).

Tim Unit 2 Subdit I Ditreskrimsus Polda Riau turun ke Kampar dan melakukan pengecekan di satu unit ruko di Jalan Imam Bonjol RT/RW 003/001 Kelurahan Bukit Payung Kecamatan Bangkinang Seberang.

Hasilnya, ditemukan adanya pupuk dalam karung polos (tanpa merek) ukuran @50 kg dan pupuk yang telah diganti dari karung polos ukuran @50 kg ke dalam karung pupuk merk Mahkota dg jenis KCL, TSP, dan NPK ukuran @50 kg.

Dari hasil pemeriksaan awal diketahui  bahwa terhadap pupuk tersebut diedarkan dan diperdagangkan oleh tersangka S alias Angga alias Lelek. "Tersangka mulai beroperasi  sejak 2018 sampai dengan sekarang," kata Andri.

Ketika diinterogasi, tersangka mengaku pupuk dalam karung tanpa merek tersebut di dapat dari Provinsi Sumatera Barat dengan harga Rp135 ribu per karung ukuran @50 Kg. Kemudian  dipindahkan ke dalam karung merek Mahkota jenis KCL, TSP dan NPK ukuran @50 Kg dengan harga jual bervariasi. 

Pupuk Mahkota jenis NPK dijual Rp.183.000, pupuk Mahkota jenis TSP Rp200.000, pupuk Mahkota jenis KCL Rp200.000. Harga itu lebih murah dari pasaran, yakni NPK senilai Rp294.000, TSP  Rp372.000 dan  Mahkota KCL Rp.253.000,-.

"Keuntungan yang didapat tersangka dalam kegiatan penyalinan pupuk dari karung polos atau tanpa label merek ke dalam karung pupuk merek Mahkota jenis NPK, KCL, dan TSP lebih kurang Rp5 juta per bulan," jelas Andri.

Dalam aksinya, tersangka melakukan dengan modus  membeli pupuk dari daerah Payakumbuh – Sumatera Barat. Lalu,   pupuk tersebut dimasukkan dalam karung polos (tanpa label merek) dan kemudian setelah pupuk tersebut sampai di ruko Jalan Imam Bonjol RT/RW 003/001 Bangkinang, kemudian dibongkar.

Selanjutnya, pupuk dimasukkan dalam gudang. Kemudian tersangka memerintahkan karyawannya membuka karung polos yang berisikan pupuk dan kemudian pupuk tersebut disalin ke dalam karung pupuk merek Mahkota jenis NPK, KCL, dan TSP.

"Karung-karung bermerek tersebut dibeli tersangka di beberapa toko di Kabupaten Kampar.  Setelah karung polos diisi pupuk tersebut disalin lalu dijahit kembali dan pupuk tersebut siap untuk diperdagangkan kepada pembeli yang ada di Dalu–dalu, Tapung, Minas dan Petapahan,* papar Andri.

Pupuk tersebut, kata Andri,   tidak pernah dilakukan Uji Laboratorium oleh tersangka. Dengan begitu, tidak diketahui mutu dan unsur hara dalam pupuk tersebut 

Polisi turut menyita barang bukti yaitu ratusan karung pupuk bertuliskan berbagai merk maupun tanpa merk. Total pupuk yang diamankan sekitar 19,5 ton dengan nilai ditaksir nilainya Rp127,4 juta. Ada pula barang bukti berupa 1 unit mobil merk Mitsubishi L300, STNK, dan handphone.

Tersangka, dijerat Pasal 122 Jo Pasal 73 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2019 tentang Sistem Budi Daya Pertanian Berkelanjutan. Ancaman pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling banyak Rp3 miliar

Kemudian Pasal 62 ayat 1 Jo Pasal 8 ayat (1) Huruf e, dan f Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Ancaman hukuman pidana paling lama  5 (tahun atau pidana denda paling banyak Rp.2 miliar. *




Artikel Terbaru
pekanbaru, Jumat, 18 Juni 2021
Rumah Sakit Angkatan Udara (RSAU) dr Sukirman Lanud Roesmin Nurjadin.

dumai, Jumat, 18 Juni 2021
Setelah diberitakan bahwa korban jiwa atas meledaknya tangki timbun.

etalase, Jumat, 18 Juni 2021
Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Efendi meresmikan Vaksin.

pekanbaru, Jumat, 18 Juni 2021
Pemerintah Provinsi Riau terus mengantisipasi terjadinya kebakaran.

dunia, Jumat, 18 Juni 2021
Polisi Israel menangkap Imam Masjid Agung Ludd Sheikh Yusef al-Baz di.

sportainment, Jumat, 18 Juni 2021
Tiga tim memastikan lolos ke babak 16 besar Piala Eropa 2020. Adalah.

inhu, Jumat, 18 Juni 2021
Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) melaksanakan Sosialisasi.

pekanbaru, Jumat, 18 Juni 2021
Setelah melaksanakan terbang familiarisasi, para penerbang tempur.

nasional, Jumat, 18 Juni 2021
Positif Covid-19 di RI terus bertambah. Pada Kamis (17/6), Covid-19.

etalase, Jumat, 18 Juni 2021
Kejaksaan Negeri yang ada di Provinsi Riau bersama BPJAMSOSTEK.

Otomotif